1
4

Cara Menanam Padi : 5 Metode Menanam Padi Terbaru (Panen Melimpah)

Cara menanam padi merupakan sebuah hal penting yang sudah menjadi bagian dari masyarakat Indonesia. Jika tanaman toga dapat dimanfaatkan untuk menyembuhkan, padi bermanfaat menyuplai kebutuhan primer, yaitu pangan.

Orang Indonesia mengonsumsi nasi, yang berasal-mula dari padi, sebagai makanan pokok utama mereka.

Teknik menanam padi sudah umum diketahui. Namun, ketika sudah sampai pada praktik, belum tentu semua orang bisa. Lantas, bagaimana cara menanam padi yang baik dan menguntungkan sampai panen? Apa saja yang harus dipersiapkan?

Proses Sebelum Penanaman Padi

cara menanam padi yang baik dan menguntungkan

pixabay.com

Budidaya padi sawah memang membawa banyak manfaat. Padi tentu adalah komoditas primer yang tak akan pernah habis dibutuhkan oleh masyarakat Indonesia.

Pada tanaman lain, seperti sawi, tahapan menanamnya kurang lebih sama, yaitu mengolah lahan, memilih bibit, menanam, merawat, dan memanen (baca: cara menanam sawi). Namun, ada beberapa hal yang perlu Anda persiapkan sebelum menanam padi. Apa sajakah itu?

  • Lahan yang Luas

Jika kangkung tidak membutuhkan banyak lahan karena bisa ditanam dengan teknik hidroponik (baca: cara menanam kangkung), lain halnya dengan padi jika ditanam dengan teknik konvensional.

Mau tidak mau, harus diakui bahwa untuk bisa menerapkan cara menanam padi dengan baik, pertama-tama wajib mempersiapkan lahan yang luas. Semakin besar lahan, hasil menjadi semakin signifikan dan Anda tidak akan rugi di bagian modal.

  • Bibit Unggul

Bibit unggul penting supaya Anda tidak mengalami kegagalan saat menanam padi. Cek bibit unggul dengan proses perendaman. Lebih baik rugi dengan mengganti bibit yang sudah dibeli daripada rugi usai proses penanaman.

  • Alat Pertanian Mumpuni

Proses penanaman membutuhkan alat pertanian padi yang mumpuni. Misalnya, pada saat membajak sawah. Memang, Anda bisa menggunakan alat tanam padi tradisional untuk membajak sawah, misalnya dengan menggunakan kerbau atau sapi.

Namun, di era modern ini, apabila ingin hasil yang lebih banyak, tentu Anda membutuhkan traktor, misalnya. Nah, persiapkan bujet yang cukup untuk membeli alat pertanian modern.

Cara Pengolahan Lahan Padi

cara menanam padi yang benar

pixabay.com

Tanah yang akan menumbuhkan padi-padi ranum tentu harus dipersiapkan terlebih dahulu. Bukan hal yang mudah, bahkan membutuhkan usaha ekstra. Pertama-tama, lahan harus dibersihkan dari rumput dan ilalang di atasnya.

Kemudian, kumpulkan semuanya dan bakar di atas lahan. Setelah itu, lahan dialiri air untuk persiapan proses pembajakan. Lahan dibajak menggunakan berbagai macam alat tanam padi atau hewan. Anda bisa menggunakan traktor, sapi, kerbau, dan sebagainya.

Usai dibajak, kini saatnya untuk menggenangi lahan dengan air. Tinggi genangan air kurang lebih 5–10 cm. Biarkan lahan tergenang sampai dua minggu supaya tekstur tanah semakin gembur dan racun pun ternetralisasi dengan baik.

Proses Penanaman Bibit Padi

cara menanam padi hidroponik

pixabay.com

Memilih Bibit Unggul dan Menyemai

Bibit padi unggul dapat dipilih dengan metode perendaman. Pertama, siapkan air dalam baskom. Kemudian, rendam benih sebanyak kurang lebih seratus butir dalam waktu kira-kira dua jam. Tiriskan, dan kemudian lihat berapa benih yang berkecambah.

Kemudian, semai bibit pada tanah semai. Lahan semai berukuran 5% dari lahan penanaman yang tadi sudah dipersiapkan. Sebelumnya, beri pupuk padi pada lahan semai untuk menambah nutrisi pada kecambah padi.

Menanam Padi

Bibit padi yang siap ditanam memiliki ciri sebagai berikut.

  • Sudah memiliki daun: Bibit yang sudah siap ditanam terlihat dari daun yang sudah tumbuh 2–3 helai.
  • Berusia dua belas hari: Bibit dengan helai daun yang selesai disemai biasanya berusia 12–14 hari.

Tanam bibit di lahan dengan kedalaman kurang lebih 1–15 cm. Pastikan perakaran memiliki bentuk huruf L karena ini menunjukkan bahwa akar kuat menancap.

Quote:

Cara tanam bibit harus secara mundur atau yang biasa dikenal dengan istilah tandur. Selain itu penanaman dilakukan dua kali dalam setahun, yakni pertengahan bulan April dan bulan Oktober.

Cara Menanam Padi: Perawatan Tanaman Padi

agriculture-1359862_960_720.jpg

pixabay.com

Nah, setelah proses penanaman, kini saatnya bagi Anda untuk mengetahui cara merawat tanaman padi agar hasil melimpah. Butuh kesabaran besar dalam merawat tanaman ini, mengingat bahwa Anda harus menunggu berbulan-bulan sampai padi siap untuk dipanen.

Bagaimana proses perawatan padi? Secara rutin, petani padi harus memahami cara pemupukan dan mencabuti gulma serta rumput (menyiangi) setiap tiga bulan sekali. Hama seperti tikus wajib untuk diberantas agar tidak merusak tanaman.

Berbicara tentang hama, banyak orang menganggap bahwa ular sawah adalah hal yang berbahaya. Harus diakui bahwa memang demikian. Namun, ular sawah bermanfaat dalam memangsa tikus sawah.

Ular bermanfaat sebagai pengendali hama alami. Namun, memang hal ini tidak selamanya efektif. Bila hama tidak bisa ditanggulangi dengan cara alami seperti ini, Anda bisa menggunakan pestisida sebagai jalan terakhir.

Cara Memanen Padi

budidaya tanaman padi

pixabay.com

Secara umum, padi yang bagus dapat dipanen setelah berusia tiga bulan semenjak proses penanaman. Namun, ada beberapa ciri spesifik saat padi benar-benar sudah siap dipanen, yaitu gabah terlihat berwarna kuning keemasan.

Ciri lainnya adalah padi sudah merunduk, tanda bahwa di dalamnya telah terdapat beras. Gunakan sabit bergerigi dalam proses panen agar padi bisa dengan mudah dicabuti. Usai disabit, rontokkan padi dengan segera.

Padi sebaiknya dipanen secara tepat waktu. Ini penting supaya Anda tidak mengalami kerugian panen karena tanaman padi telanjur rusak. Segera simpan hasil panen di lumbung agar tidak hilang karena padi-padi begitu mudah terbawa angin.

Itulah hal-hal yang perlu Anda ketahui terkait cara menanam padi. Sebagai informasi, kini telah ditemukan beragam teknik modern, seperti padi hidroponik sehingga Anda dapat menanam padi dalam pot.

Show Comments

No Responses Yet

    Leave a Reply

    This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    error

    Enjoy this blog? Please spread the word :)